Peninjauan 3 Kabupaten Kawasan Terdampak Banjir dan Longsor di Sumbar

Onlinekoe.com | Tanah Datar – Gubernur Sumatra Barat Mahyeldi Ansharullah, meninjau sejumlah kawasan terdampak bencana banjir dan longsor di Kabupaten Tanah Datar, Kabupaten Agam, dan Kabupaten Lima Puluh Kota, Senin (1/1/2024).

Tindak lanjut serta koordinasi dengan instansi/lembaga terkait disebut tengah dilakukan agar dapat dilakukan perbaikan sesegera mungkin.

Kawasan terdampak bencana pertama yang dikunjungi Gubernur Mahyeldi adalah terbannya dinding jembatan dan pembatas sungai di samping Masjid Al-Ikhlas, Simpang Manunggal, Dusun Limo Kaum, Kabupaten Tanah Datar.

Peninjauan dilakukan dengan menyusuri sungai untuk melihat lebih dekat kondisi dinding pembatas yang terban karena debit air sungai yang sangat tinggi beberapa hari yang lalu.

“Kondisi ini perlu ditindaklanjuti sesegera mungkin, karena dinding sungai semakin terkikis. Secara konstruktif, nanti akan ditindaklanjuti oleh Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA), Balai Wilayah Sungai (BWS), dan Pemerintak Kabupaten Tanah Datar. Perbaikan yang dilakukan harus secepat dan setepat mungkin,” kata Mahyeldi.

Usai dari Tanah Datar, Gubernur Mahyeldi juga meninjau sejumlah titik kawasan terdampak banjir dan longsor di Jorong Mancuang, Nagari Padang Tarok, Kecamatan Baso, Kabupaten Agam.

Saat peninjauan, Gubernur menyusuri area persawahan yang terdampak oleh abrasi Batang Agam, yang juga menjadi sumber perairan bagi lahan pertanian di kawasan tersebut.

“Abrasi di Jorong Mancuang ini mengkhawatirkan karena sudah menyapu sebagian sawah warga. Ini butuh rencana perbaikan jangka panjang, tidak cukup dengan perbaikan dengan membuat bronjong saja. Saya kira kita butuh bendungan dan beberapa cek dam.”

“Besok Dinas PSDA akan menindaklanjuti dan berkoordinasi dengan Balai Sungai,” ucap Mahyeldi, didampingi Wali Nagari Padang Tarok Hendri dan Wali Jorong Mancuang Johanis Syamsil.

Setelah dari Padang Tarok, Gubernur turut meninjau kondisi jalan lintas Sumbar-Riau yang terbang di kawasan Banuhampu, Kabupaten Lima Puluh Kota. Sama halnya dengan dua titik sebelumnya, Gubernur menyatakan tengah berkoordinasi dengan instansi/lembaga terkait untuk mengupayakan perbaikan sesegera mungkin. (Warman/Adpsb)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here